Google Membagi Dua Bagian Pendapatannya Dari Langganan Dalam Aplikasi di Play Store

Pendidikan —Jumat, 22 Oct 2021 18:57
    Bagikan  
Google Membagi Dua Bagian Pendapatannya Dari Langganan Dalam Aplikasi di Play Store
Play Sore | Pinterest

JALANJALANAJA- Google telah membuat perubahan lain pada struktur biaya untuk aplikasi yang dihosting di toko aplikasi Google Play, sekali lagi memberi pengembang tertentu bagian yang lebih besar. Perubahan tersebut secara khusus memengaruhi aplikasi yang mengandalkan pendapatan langganan berulang.

Sebelumnya, Google mengambil potongan 30 persen pada tahun pertama langganan berulang aktif, kemudian 15 persen pada tahun-tahun setelahnya. Sekarang, Google akan mengambil potongan hanya 15 persen dari awal.

Beberapa aplikasi yang sesuai dengan Program Pengalaman Media Play, seperti aplikasi untuk mendistribusikan buku atau streaming video atau audio, akan melihat potongan yang lebih kecil serendah 10 persen. Untuk bergabung dengan program itu, pengembang harus ikut serta.

Kembali pada bulan Maret, Google memotong bagian pendapatannya pada pembelian di muka atau dalam aplikasi dari 30 persen menjadi 15 persen pada $1 juta pertama per tahun yang diperoleh pengembang aplikasi.

Baca juga: Facebook Akan Menghukum Pelanggar Aturan Dengan Menurunkan Peringkat Posting Mereka di Grup

Perubahan itu dilakukan tak lama setelah Apple memperkenalkan perubahan serupa di App Store-nya, meskipun kesepakatan Google sedikit lebih menarik. (Struktur biaya App Store Apple untuk langganan dalam aplikasi masih mirip dengan yang diganti Google di Play Store.)

Tetapi modifikasi baru pada struktur biaya berlangganan ini tidak terkait dengan pendapatan keseluruhan; itu universal.

Ada beberapa alasan untuk pindah. Seperti Apple, Google menghadapi pengawasan peraturan yang ketat tentang bagaimana ia mengelola toko aplikasinya dan hubungannya dengan pengembang pihak ketiga. Google mungkin berharap bahwa kasus dan citra publiknya akan terbantu oleh perubahan tersebut.

Lebih lanjut, seperti yang dilaporkan TechCrunch, Google telah mencoba untuk sementara waktu dan menarik lebih banyak pengembang yang membuat aplikasi media dan membaca. -23

Baca juga: Masa Depan Google Stadia yang Diselamatkan Sebagai Layanan Cloud Back-end

Editor: RAP
    Bagikan  

Berita Terkait